JATIMPOS.CO/SURABAYA - Ditengah Pandemi Covid19 yang terjadi di Indonesia, menyisakan banyak cerita yang terjadi. Di beberapa daerah di Indonesia keluarga Pasien Covid-19 membawa keluarganya pulang dengan paksa dari Rumah Sakit.

Di makasar Provinsi Sulawesi Selatan jenazah Covid-19 diambil paksa oleh pihak keluarga dari Rumah Sakit Labuang Beji Makasar. Keluarga membawa pulang paksa jenazah Covid-19. Kejadian tersebut terjadi pada tanggal 5 juni 2020.

Sebelumnya, kejadian yang sama juga terjadi di Surabaya Provinsi Jawa Timur. Dimana pihak keluarga juga membawa pulang Jenazah Covid-19 dari Rumah Sakit Paru Karang Tembok di Jalan Karang Tembok, Kecamatan Semampir Surabaya. Kejadian tersebut terjadi pada tanggal 4 juni 2020 dan videonya menjadi viral di media sosial.

Dalam video yang beredar, keluarga tersebut nekat membawa pulang jenazah beserta ranjang pasien diduga milik rumah sakit.

Kejadian membawa pulang jenazah Covid-19 secara paksa di Surabaya ini mendapatkan perhatian serius dari Polda Jawa Timur.

Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Dr. Mohammad Fadil Imran, M.Si mangatakan, bahwa beredarnya video viral di Surabaya. Dimana adanya pihak keluarga mengambil secara paksa Jenazah Covid-19 dari dalam Rumah Sakit Paru Surabaya Karang Tembok. Saat ini Polda Jatim telah melakukan penyidikan hingga penyelidikan terhadap kejadian tersebut hingga pemanggilan saksi - saksi atas kejadian itu.

" Polda Jawa Timur sudah memanggil beberapa saksi atas kejadian pengambilan paksa jenazah Covid-19 di Rumah Sakit Paru Surabaya di Jalan Karang Tembok yang terjadi pada tanggal 4 juni 2020," kata Kapolda Jatim Irjen Pol Dr. Mohammad Fadil Imran, M.Si, Jumat, (12/6/2020).

Dari pemanggilan saksi - saksi yang sudah dilakukan, Polda Jawa timur melalui Ditreskrimum Polda Jatim akhirnya menetapkan 4 orang tersangka atas kejadian pengambilan paksa Jenazah Covid19 di Rumah Sakit Paru Surabaya.

" Iya benar Polda Jatim sudah menahan dan menetetapkan 4 orang tersangka atas kejadian tersebut. Langkah ini diambil sebagai tindakan tegas Polri dari sisi hukum yang terjadi, " tambah Kapolda Jatim.

Disinilah fungsi Polri khususnya Polda Jatim melakukan tindakan tegas terukur (penegakan hukum) dan memberikan perlindungan secara humanis.

Polri juga mengedepankan Preventif Justice serta Melakukan pembantaran terhadap 4 tersangka untuk dilakukan Isolasi di Rumah Sakit karantina.

Para tersangka kejadian pengambilan paksa Jenazah Covid19 di Rumah Sakit Paru Surabaya
----------------------
Karena mereka diduga kuat menjadi kategori ODR dimana terjadi kontak fisik dengan jenazah Covid19 yang mereka ambil paksa di Rumah Sakit paru Surabaya Jalan Karang Tembok Surabaya. Demi memberikan perlindungan kesehatannya maupun bagi keluarga lainnya serta masyarakat lain lebih luas lagi

Dari 4 orang yang sudah ditetapkan sebagai tersangka oleh Polda Jatim. Semuanya adalah anak dari Jenazah Covid19 yang diambil paksa. 4 tersangka itu yakni, M-I (28), M-A (25), M-K (23) dan M-B pamungkas (22). Semua tersangka warga Jalan Wonokusumo 118 , Pegirian, kecamatan Semampir Kota Surabaya.

Terhadap para tersangka, akan dijerat dengan Undang Undang wabah penyakit, Undang - Undang Karantina dan KUHP pasal 214 dengan ancaman hukuman diatas 5 tahun. (tri).


TERPOPULER