JATIMPOS.CO/KABUPATEN MOJOKERTO - Sedikitnya ada sembilan Kampung Tangguh Covid-19, yang terbagi di tiga kecamatan terima bantuan Alat Pelindung Diri (APD) dan logistik penanggulangan Covid-19 dari Pemkab Mojokerto, Rabu (3/6/2020).

Bantuan yang diserahķan Bupati Mojokerto H. Pungkasiadi itu berupa bantuan logistik penanggulangan Covid-19, diantaranya 200 kg beras, 250 masker kain, 5 liter disinfekten, 5 liter handsanitizer, 5 liter sabun cuci tangan, 4 APD serta 1 unit wastafel portable.

Bupati Mojokerto H. Pungkasiadi mengatakan, sembilan Kampung Tangguh Covid-19 tersebut diantaranya untuk Kecamatan Sooko yaitu Desa Sooko, Jampirogo dan Wringinrejo. Kecamatan Trowulan yaitu Desa Wonorejo, Kejagan dan Bejijong. Kecamatan Puri yaitu Desa Puri, Balongmojo dan Kenanten.

Kampung Tangguh Covid-19 sendiri dibentuk secara swadaya, oleh dan untuk desa itu sendiri. Dalam pelaksanaannya, Kampung Tangguh Covid-19 minimal memiliki 3 satgas. Yakni satgas tangguh kesehatan, satgas tangguh pangan dan satgas peduli (edukasi, budaya dan psikologi).

“ Kampung Tangguh Covid-19 dibentuk untuk mengedepankan kedisiplinan, kemandirian dan gotong royong di hulu yakni desa-desa, dalam upaya mencegah maupun memutus mata rantai pandemi Covid-19. Kampung Tangguh harus jalan, karena ini bisa kita sebut sebagai bentuk kemandirian desa, " katanya.

Menurutnya, Pemkab Mojokerto pun telah melakukan berbagai upaya penanggulangan Covid-19, dengan melaksanakan jaring pengaman sosial, hingga menjaga kondisi sosial dan ekonomi supaya tetap stabil. Semua upaya-upaya tersebut, tentunya membutuhkan kerjasama dan sinergi dengan semua elemen masyarakat.

“ Pemerintah Daerah terus berupaya secara bertahap, melakukan upaya pencegahan penyebaran Covid-19. Kita juga siapkan jaring pengaman sosial, perekonomian, danmeningkatan keamanan. Kita dorong terus masyarakat untuk menerapkan pola hidup sehat dan patuh protokol kesehatan. Itu semua bagian dari upaya kita bersama mencegah penyebaran covid-19,” kata Bupati Pungkasiadi.

Lebih lanjut dia katakan, saat ini Pemerintah Kabupaten Mojokerto masih menunggu instruksi pusat terkait penerapan tatanan hidup baru atau new normal. Karena, new normal adalah bagian dari upaya untuk hidup tetap produktif, di tengah pandemi Covid-19 belum dapat dipastikan kapan selesainya. Untuk itu, pusat dan daerah harus paralel bangkit bersama menciptakan iklim kondusif.

“ Saat ini kita sedang mempersiapkan new normal, seperti yang diinstruksikan pusat. Kita akan mulai siapkan di beberapa titik untuk penerapannya. New normal ini ditujukan bagi kita semua, agar tetap hidup produktif namun dengan menerapkan protokol kesehatan agar jangan sampai terinfeksi covid-19,” tambah Bupati Pungkasiadi. (din).


TERPOPULER