Eks Lokalisasi Dolly Jadi Sentra Akik dan Pasar Burung

ATIMPOS.CO//SURABAYA – Pemkot Surabaya sedang siapkan Pasar Burung dan sentra akik di eks lokalisasi Dolly. “Karena memang itu yang diiginkan oleh warga di sini,” kata Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini saat konferensi pers usai acara berbuka puasa bersama 104 anak yatim dan para lansia di eks lokalisasi Dolly, Minggu (26/5/2019).


Saat ini, lokasinya sudah mulai dipersiapkan karena ini merupakan permintaan warga eks lokalisasi Dolly. “Ini permintaan warga, jadi saya ngikuti maunya warga, sehingga saya berharap mari kita manfaatkan bersama-sama fasilitas yang akan dibangun ini,” harapnya.

Pada kesempatan itu, Wali Kota Risma menyampaikan bahwa saat pertama kali mempersiapkan penutupan lokalisasi di Kota Surabaya, tidak ada tujuan dan keinginan sedikitpun untuk membuat warga menderita. Namun sebaliknya, ia mengaku ingin menyelamatkan anak-anak di eks lokalisasi, karena sampai ada yang menyampaikan bahwa tidak diterima bekerja di mana pun karena alamat rumahnya di kawasan eks lokalisasi.

Selain Pasar burung dan sentra akik, Pemkot Surabaya juga menyiapkan berbagai beasiswa yang bisa digunakan dan dimanfaatkan oleh anak-anak eks lokalisasi. Diantara beasiswa itu adalah kuliah di Unair dan ATKP. Saat menempuh pendidikan itu, para penerima akan diberi uang saku hingga lulus.

 “Nantinya, setelah mereka lulus akan langsung mendapatkan pekerjaan. Mereka yang sudah lulus dan sudah bekerja seperti di Garuda, itu pendapatannya lumayan. Saya juga akan mendahulukan anak-anak eks lokalisasi untuk mendapatkan beasiswa ini. Jadi, mari dimanfaatkan dengan baik,” tegasnya.

Ia juga merasa bersyukur dan surprise karena warga eks lokalisasi yang sudah dilatih oleh Pemkot Surabaya lebih cepat paham dibanding warga lainnya. Artinya, lanjut dia, Allah sudah meridhoi untuk bergerak maju bersama-sama menjadi lebih baik. “Bagi Allah, tidak ada yang tidak mungkin asalkan kita mau. Saya yakin bisa, memang prosesnya tidak mudah, tapi bukan tidak mungkin,” ujarnya.

Oleh karena itu, ia mengajak seluruh warga Surabaya, terutama warga eks lokalisasi untuk menyongsong masa depan yang lebih baik, terutama demi anak-anak eks lokalisasi. Ia juga mengajak untuk mensyukuri apapun yang telah diberikan oleh Tuhan. “Apa yang diberikan oleh Tuhan, mari kita syukuri. Insya Allah kalau kita benar-benar ikhlas, tidak ada yang tidak mungkin bagi Tuhan. Semoga anak-anak Surabaya semakin sukses,” pungkasnya. (fred)

 

Eks Lokalisasi Dolly Jadi Sentra Akik dan Pasar Burung

Eks Lokalisasi Dolly Jadi Sentra Akik dan Pasar Burung

ATIMPOS.CO//SURABAYA – Pemkot Surabaya sedang siapkan Pasar Burung dan sentra akik di eks lokalisasi Dolly. “Karena memang itu yang diiginkan oleh warga di sini,” kata Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini saat konferensi pers usai acara berbuka puasa bersama 104 anak yatim dan para lansia di eks lokalisasi Dolly, Minggu (26/5/2019).


Saat ini, lokasinya sudah mulai dipersiapkan karena ini merupakan permintaan warga eks lokalisasi Dolly. “Ini permintaan warga, jadi saya ngikuti maunya warga, sehingga saya berharap mari kita manfaatkan bersama-sama fasilitas yang akan dibangun ini,” harapnya.

Pada kesempatan itu, Wali Kota Risma menyampaikan bahwa saat pertama kali mempersiapkan penutupan lokalisasi di Kota Surabaya, tidak ada tujuan dan keinginan sedikitpun untuk membuat warga menderita. Namun sebaliknya, ia mengaku ingin menyelamatkan anak-anak di eks lokalisasi, karena sampai ada yang menyampaikan bahwa tidak diterima bekerja di mana pun karena alamat rumahnya di kawasan eks lokalisasi.

Selain Pasar burung dan sentra akik, Pemkot Surabaya juga menyiapkan berbagai beasiswa yang bisa digunakan dan dimanfaatkan oleh anak-anak eks lokalisasi. Diantara beasiswa itu adalah kuliah di Unair dan ATKP. Saat menempuh pendidikan itu, para penerima akan diberi uang saku hingga lulus.

 “Nantinya, setelah mereka lulus akan langsung mendapatkan pekerjaan. Mereka yang sudah lulus dan sudah bekerja seperti di Garuda, itu pendapatannya lumayan. Saya juga akan mendahulukan anak-anak eks lokalisasi untuk mendapatkan beasiswa ini. Jadi, mari dimanfaatkan dengan baik,” tegasnya.

Ia juga merasa bersyukur dan surprise karena warga eks lokalisasi yang sudah dilatih oleh Pemkot Surabaya lebih cepat paham dibanding warga lainnya. Artinya, lanjut dia, Allah sudah meridhoi untuk bergerak maju bersama-sama menjadi lebih baik. “Bagi Allah, tidak ada yang tidak mungkin asalkan kita mau. Saya yakin bisa, memang prosesnya tidak mudah, tapi bukan tidak mungkin,” ujarnya.

Oleh karena itu, ia mengajak seluruh warga Surabaya, terutama warga eks lokalisasi untuk menyongsong masa depan yang lebih baik, terutama demi anak-anak eks lokalisasi. Ia juga mengajak untuk mensyukuri apapun yang telah diberikan oleh Tuhan. “Apa yang diberikan oleh Tuhan, mari kita syukuri. Insya Allah kalau kita benar-benar ikhlas, tidak ada yang tidak mungkin bagi Tuhan. Semoga anak-anak Surabaya semakin sukses,” pungkasnya. (fred)