JATIMPOS.CO/SURABAYA - Gegap Gempita Parade Surabaya Juang tahun ini lebih heroik dan diikuti sekitar 10 ribu peserta, baik dari jajaran Pemkot Surabaya hingga jajaran kecamatan dan juga peserta dari luar daerah.




Parade kali ini juga akan diikuti oleh 350 tim teatrikal, 10 kendaraan militer ANOA, 70 Jeep dari berbagai daerah dan juga 20 sepeda motor kuno. Ribuan Warga Kota Surabaya berjubel menyaksikan Parade Surabaya Juang yang digelar untuk memperingati Hari Pahlawan, Minggu (11/11).

Bahkan, ribuan warga itu berjejer di pinggir jalan sepanjang rute Parade Surabaya Juang yang start dari Tugu Pahlawan hingga finish di Taman Bungkul.

Setidaknya, ada delapan titik yang menjadi tempat kerumunan massa. Di delapan titik itu, Pemkot Surabaya memang menyadiakan berbagai macam atraksi yang berbeda-beda, mulai dari teatrikal, musik atau pembacaan puisi. Delapan titik itu adalah di lokasi start atau di Tugu Pahlawan, Siola, Hotel Majapahit,  Gedung Negara Grahadi, Bambu Runcing, Monumen Polisi Istimewa, SMA Santa Maria dan di finish Taman Bungkul.

Acara tahunan yang sudah memasuki satu dekade tersebut, dimulai dengan pembacaan puisi oleh Sosiawan Leak yang mengisahkan bagaimana aksi heroik perjuangan Arek-Arek Suroboyo melawan tentara sekutu pada tahun 1945 silam. Pembacaan puisi ini, sempat menggetarkan masyarakat yang hadir di Tugu Pahlawan.

Usai pembacaan puisi, dilanjutkan dengan teatrikal perjuangan T.R.I.P (Tentara Republik Indonesia Pelajar) saat melawan sekutu di daerah Gunungsari Surabaya. Suara-suara tembakan yang berasal dari petasan, properti pakaian hingga senjata yang digunakan pemain, membuat penonton merasa berada di tengah-tengah medan pertempuran pada zaman dahulu. Masyarakat yang melihat pun cukup terkejut, dan merinding membayangkan bagaimana keberanian para pahlawan saat melawan penjajah.

Usai teatrikal, acara dilanjutkan dengan menyanyikan lagu Kebangsaan Indonesia Raya. Kemudian, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini menyerahkan Sang Saka Merah Putih kepada pasukan Paskibra sebagai tanda pemberangkatan Parade Juang.
Pada kesempatan ini, Wali Kota Risma bersama Forum Pimpinan Daerah (Forpimda) Surabaya menaiki kendaraan Anoa milik TNI. Mereka ikut menjadi peserta parade juang tersebut.
 Antusias masyarakat pun terlihat begitu tinggi, menyapa para pemimpin mereka yang mengendarai alutsista tersebut.
Dalam sambutannya, Wali Kota Risma ini mengatakan bahwa hari ini masyarakat Kota Surabaya telah memperingati  peristiwa heroik yang telah dilakukan oleh para pendahulu.
Kala itu, mereka telah berjuang menjaga Kemerdekaan Republik Indonesia dari para penjajah. Pada peristiwa 10 november silam, banyak sekali pejuang yang telah gugur dan berjasa mempertahankan Kemerdekaan Republik Indonesia.

“Maka dari itu, dari peristiwa ini, mari kita lanjutkan perjuangan yang telah diberikan, disumbangsikan, oleh para ayah, kakek dan buyut kita,” kata Wali Kota Risma saat membuka Parade Juang di Tugu Pahlawan.

Menurut wali kota perempuan pertama di Surabaya ini, perjuangan saat ini berbeda dengan apa yang dilakukan para pendahulu. Kala itu, perjuangan diartikan dengan berperang melawan para penjajah. Namun perjuangan sekarang, diartikan sebagai melawan kemiskinan dan kebodohan. Maka dari itu, ia mengajak seluruh warga Surabaya untuk bersama-sama berperang melawan kebodohan dan kemiskinan.

"Jangan sampai kita kalah kembali, kita harus mempertahankan kemerdekaan ini dengan tidak bodoh dan tidak boleh miskin. Perangi kebodohan dan kemiskinan itu adalah perjuangan masa kini," tegasnya. (fred)