JATIMPOS.CO/ SURABAYA - Kota Surabaya ditunjuk sebagai tuan rumah penyelenggaraan Pameran Infrastruktur dan Forum Smart City Nasional 2023. Kegiatan tersebut dilaksanakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) bekerja sama dengan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Kota Surabaya, M Fikser menyampaikan, salah satu tujuan dari kegiatan ini adalah untuk menjawab tantangan dan peluang pengembangan implementasi program smart city.

"Kegiatan ini berlangsung secara luring (offline) di Shangri-La Hotel Surabaya pada tanggal 12-14 Juni 2023," kata M Fikser di kantornya, Kamis (8/6/2023).

Fikser juga menjelaskan, agenda tersebut dijadwalkan akan hadirkan sejumlah narasumber. Mulai dari Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi, hingga sejumlah narasumber lain dari kementerian.

"Kegiatan ini diikuti oleh kabupaten/kota di seluruh Indonesia dan lokasinya ditempatkan di Surabaya. Jadi, kementerian memberikan kepercayaan kepada pemerintah kota untuk menjadi host smart city, kita membahas kota-kota cerdas," jelasnya.

Setidaknya ada sekitar 530 kabupaten/kota dan provinsi di Indonesia yang diundang dalam Forum Smart City tersebut. Menurut dia, terdapat dua agenda besar dalam kegiatan ini.

"Di sini ada dua agenda besar. Pertama agenda yang dilakukan asesor terhadap penilaian smart city di Indonesia di acara tersebut, yang nantinya akan diumumkan di akhir tahun," jelas mantan Kepala Bagian Humas Pemkot Surabaya ini.

Sedangkan agenda kedua, Fikser menyebut, berupa pameran berbagai macam infrastruktur yang berkaitan dengan smart. Seperti misalnya  teknologi terbarukan untuk sektor kesehatan, transportasi, administrasi layanan publik, perijinan dan sebagainya.

"Kami bersyukur pemerintah kota menyiapkan ini dengan baik. Narasumber pun kami undang dari berbagai kementerian. Sekaligus Pak Wali Kota (Eri Cahyadi) akan memaparkan progres yang sudah dilakukan membangun smart city di Surabaya," ungkap dia.

Pria asal Serui, Papua itu juga menerangkan, bahwa sejumlah teknologi yang akan dipaparkan Wali Kota Eri Cahyadi di antaranya adalah aplikasi Sapu Jagat. Selain itu, ada pula aplikasi Padat Karya untuk sektor ekonomi dan Sayang Warga di bidang kesehatan.

"Surabaya ada beberapa teknologi yang digunakan. Seperti untuk mengelola sampah, kontrol sampah dan kontrol pasukan di lapangan itu ada aplikasi Sapu Jagat," paparnya.

Fikser menambahkan, bahwa kehadiran kabupaten/kota di acara tersebut juga akan dilihat bagaimana roadmap yang telah disusun terkait smart city dan implementasinya. Sedangkan untuk tim penilai, mereka berasal dari kementerian dan perguruan tinggi. "Jadi roadmap yang telah disusun oleh kabupaten/kota terkait dengan konsep smart city, terus implementasinya seperti apa itu dinilai," pungkasnya. (fred)

TERPOPULER

  • Minggu Ini

  • Bulan Ini

  • Semua